Selasa, 23 Juli 2013

Menuju Pelaminan

Judul posting kali ini bukanlah murni pengalaman pribadi, saya hanya menjadi pendengar dan pencerita dari kisah rekan kantor. Namanya Ahmad, dari segi usia dia 2 tahun lebih tua dari saya, kalau dari periode masuk sekolah kami hanya terpaut satu angkatan. Meski sepantaran, kami saling memanggil "Mas" dan "Mbak". Ceritanya, Mas Ahmad lagi seneng-senengnya setelah dikarunai seorang putra bernama Ibra. Sore itu, kami sedang di mobil dalam perjalanan kembali ke Jakarta setelah meeting di Bogor. Awalnya saya menanyakan tentang putranya, obrolan berlanjut sambil bernostalgia Mas Ahmad bercerita kisahnya bersama Sang Istri menuju gerbang rumah tangga.

Saya = T; Mas Ahmad = A

T : "Mas Ahmad, apa kabar Ibra?"
A : "Kepalanya udah ngangkat Mbak, kayak mau tengkurep padahal masih 2 bulan. Terus tahu aja Mbak tiap kali saya berangkat kerja selalu bangun, hehehe"
T : "Wah, aktif ya Mas. Lha nanti kalau Ibunya kerja bagaimana?"
A : "Abis lebaran istri saya disuruh masuk Mbak, ya nanti dirawat Nenek saya"
T : "Oo..Mas Ahmad dulu anak Nenek to? Emang deket rumah Nenek sama tempat Mas Ahmad?"
A : "Kagak juga Mbak, saya mau pindah kontrakan kayaknya. Tapi masih nyari-nyari yang pas harganya"
T : "Dapet lah Mas, kan rezekinya orang nikah itu Insya Allah mudah"
A : "Iya Mbak, ada aja pokoknya. Untung banget. Nih Mbak, saya ceritain gimana dulu  saya pas mau nikah"
T : "Menarik Mas, gimana ceritanya?"
A : "Saya tu nikah tahun 2012 Mbak, persiapannya cuma 3 bulan. Gara-gara keluarga istri saya tu salah pengertian?"

T : "Maksudnya salah pengertian?"
A : "Jadi kan saya ke rumah dia tu sama orang tua saya, niatnya cuma silaturahmi. Saya bawa cincin Mbak, buat ngiket aja..eh, sama keluarga besar istri saya dikira ngelamar. Sebulan kemudian istri saya ngasih tahu kalau keluarganya udah nemu tanggal"

T : "Waduh, itu H-min berapa dari tanggal?"
A : "Tiga bulan doank Mbak, saya kaget terus saya kasih tahu orang tua. Saya ditanya balik udah punya uang berapa? Lha tabungan saya udah abis buat beli cincin Mbak.."
T : "Nggak ada tabungan sama sekali Mas?"
A : "Saya juga mikir, dari masuk kerja tahun 2010 sampai mau nikah itu ke mana aja ya duitnya?Hahaha.."
T : "Terus, dapet uangnya dari mana Mas?"
A : "Akhirnya saya niatin nabung tuh, lemburan, sampingan semua saya ambil. Eh, udah tiga bulan dapet 6 juta. Saya kasih tuh buat keluarga istri saya. Beli seserahan, make up, baju 3 pasang, sewa mobil, perintilan sana-sini"
T : "Pestanya pakai adat apa Mas?"
A : "Jawa Mbak"
T : "Nah, kan banyak itu perlengkapannya. Tapi uangnya nutup itu Mas?"
A : "Alhamdulillah Mbak, dapet dari amplop. Nikah juga saya, hehehe"

Baru kali ini saya lihat Mas Ahmad menggebu-gebu melebihi ketika kami ngobrol soal bola. Wajahnya pun bersungut-sungut serius, jauh dari kesehariannya yang cengengesan. Secara singkat dia menyimpulkan kalau niatnya kuat nanti jalan akan terlihat. Pembicaraan masih berlanjut...

A : "Setelah nikah rasanya pola pikir saya jadi berubah.."
T : "Jadi seperti apa Mas?"
A : "Ya, ngerasa tanggung jawab udah ada anak istri. Waktu bujangan dulu Mbak, pegang uang dikit bawaannya mau main. Bablas langsung abis"
T : "Wah, itu saya banget Mas..hahaha"
A : "Sebenernya ya Mbak, nggak perlu lah nunggu dewasa dulu. nanti juga kita berubah kok kalau sudah nikah. Pasti itu.."

Bagian ini menarik, karena kedewasaan itu proses jadi tidak perlu takut nanti akan seperti apa. Banyak yang mengatakan "masih kecil" atau "umurnya baru segini" padahal itu tidak akan menentukan kepribadian seseorang. There's a boy within a man, jadi kembali pada pesan pertama dari Mas Ahmad yaitu "niat".

T : "Mas Ahmad berarti nikah muda ya? Bisa dibilang kita ini sepantaran kan Mas? selisih 2 tahun doank umurnya, ngomong-ngomong dulu kenapa pengen nikah?"
A : "Ya kan emang manusia itu butuh pendamping Mbak. Mumpung orang tua masih sehat dan kakek nenek masih ada, saya pengen anak saya nanti juga kenal buyutnya. Kayaknya seneng lihat kakek nenek saya punya cicit"
T : "Terus kok bisa merasa yakin sama istri Mas Ahmad sekarang? Di antara sekian cewek yang dulu pernah deket..hehehe"
A : "Ya yakin gitu aja Mbak, susah dijelasin. Mbak tahu Fani anak lantai 2 yang udah resign? Dia mantan saya, abis itu saya jadian sama Lina yang di lantai 1 tapi putus juga, baru deh ketemu istri saya sekarang ini"
T : "Eh, bener ya gosip itu? Wah, saya dapet klarifikasi langsung dari sumbernya. Hahaha"

Begitu sederhana dan mulia. Keinginan Mas Ahmad untuk menikah bukan semata untuk keinginan pribadi namun juga kebahagiaan orang terdekat. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima kasih atas komentarnya